Monday, December 08, 2008

Tabut Pada Zaman Nabi Sulaiman


8:1 Pada waktu itu raja Salomo menyuruh para tua-tua Israel dan semua kepala suku, yakni para pemimpin puak orang Israel, berkumpul di hadapannya di Yerusalem, untuk mengangkut tabut perjanjian TUHAN dari kota Daud, yaitu Sion.
8:2 Maka pada hari raya di bulan Etanim, yakni bulan ketujuh, berkumpullah di hadapan raja Salomo semua orang Israel.
8:3 Setelah semua tua-tua Israel datang, maka imam-imam mengangkat tabut itu.
8:4 Mereka mengangkut tabut TUHAN dan Kemah Pertemuan dan segala barang kudus yang ada dalam kemah itu; semuanya itu diangkut oleh imam-imam dan orang-orang Lewi.
8:5 Tetapi raja Salomo dan segenap umat Israel yang sudah berkumpul di hadapannya, berdiri bersama-sama dengan dia di depan tabut itu, dan mempersembahkan kambing domba dan lembu sapi yang tidak terhitung dan tidak terbilang banyaknya.
8:6 Kemudian imam-imam membawa tabut perjanjian TUHAN itu ke tempatnya, di ruang belakang rumah itu, di tempat maha kudus, tepat di bawah sayap kerub-kerub;
8:7 sebab kerub-kerub itu mengembangkan kedua sayapnya di atas tempat tabut itu, sehingga kerub-kerub itu menudungi tabut serta kayu-kayu pengusungnya dari atas.
8:8 Kayu-kayu pengusung itu demikian panjangnya, sehingga ujungnya kelihatan dari tempat kudus, yang di depan ruang belakang itu, tetapi tidak kelihatan dari luar; dan di situlah tempatnya sampai hari ini.
8:9 Dalam tabut itu tidak ada apa-apa selain dari kedua loh batu yang diletakkan Musa ke dalamnya di gunung Horeb, yakni loh-loh batu bertuliskan perjanjian yang diadakan TUHAN dengan orang Israel pada waktu perjalanan mereka keluar dari tanah Mesir.
(Raja-raja 1)


PENJELASAN:

Selepas kewafatan Nabi Daud kerajaannya diambilalih oleh Nabi Sulaiman, anaknya. Nabi Sulaiman membina Kuil Sulaiman yang lebih dikenali sebagai Haikal Sulaiman lalu memindahkan tabut ke sana. Ketika itu tabut dibuka.

Apa ada di dalamnya?
Tidak lain hanyalah dua loh batu yang diletakkan oleh Nabi Musa ketika Bani Israil di Gunung Horeb/ Bukit Tursina/ Sinai.

Mengapa hanya ada dua loh batu?
Kerana hanya loh batu itulah yang diletakkan oleh Nabi Musa. Tentang Taurat pula, Nabi Musa perintahkan agar diletak di samping tabut, bukan di dalamnya sebagaimana yang dipaparkan dalam tajuk ‘Hubungan Tabut dengan Taurat’.

Bagaimana dengan tongkat Nabi Musa, tongkat Nabi Harun, sekeping roti segar, piala suci, kasut Nabi Harun, serban Nabi Harun dan lain-lain?
Tidak ada. Berdasarkan maklumat ini saya berkeyakinan sehingga zaman Nabi Sulaiman isi tabut tidak pernah ditambah ataupun dikurangi. Yang ada hanyalah dua keping loh batu.

Jadi di mana barang-barang suci lain termasuklah kitab Taurat?
Kemungkinan besar semuanya berada DI SAMPING tabut. Kita lihat ayat ini:

“Mereka mengangkut tabut TUHAN dan Kemah Pertemuan dan segala barang kudus yang ada dalam kemah itu; semuanya itu diangkut oleh imam-imam dan orang-orang Lewi.”
(Raja-raja 1 8:4)

Ada ‘BARANG-BARANG KUDUS (SUCI)’ di dalam khemah yang menempatkan tabut yang dibina oleh Nabi Daud. Barang-barang kudus itu dipindahkan bersama-sama tabut ke Haikal Sulaiman. Malangnya tidak diberitahu apakah barang-barang kudus itu.


Gambaran Haikal Sulaiman, tabut dan loh di dalamnya. Memang menarik.


Kisah tabut bermula tatkala Nabi Musa di Bukit Tursina hinggalah ke zaman Haikal Sulaiman disentuh dalam video selama 10 minit ini. MESTI TONTON!

0 comments:

Related Posts with Thumbnails