Friday, December 19, 2008

Suasana Hari Kehancuran Menurut Al-Quran

-->

“(Itulah) Hari (yang) manusia (jadi) seperti kelkatu yang terbang berkeliaran. Dan gunung-ganang menjadi seperti bulu yang dibusar (dipanah) berterbangan.”
(Al-Qaari’ah : 4-5)




Pada hari itu penduduk bumi ada yang terpelanting berselerak ke udara. Gunung-ganang juga tercabut dan terpelanting ke langit lalu terpecah-pecah. Keadaan gunung-ganang itu samalah seperti pertunjukan bunga api yang biasa kita lihat sempena pesta-pesta.
Untuk mendapatkan lebih pemahaman, kita ambil contoh bulu kucing dengan lastik (terbil). Kumpulkan bulu-bulu kucing gugur yang kering, satukan semuanya lalu kita lastik ke udara. Kita boleh lihat bagaimana lajunya bulu-bulu ini pergi dan kemudiannya pecah berselerakan. Begitulah keadaan gunung-ganang pada hari tersebut. Alangkah menggerunkan!
Ayat 3: Kejadian (hari kehancuran) yang merendahkan dan meninggikan.
Ayat 4: Semasa bumi bergoncang dengan segoncang-goncangnya.
Ayat 5: Dan gunung-ganang dileburkan dengan selebur-leburnya.
Ayat 6: Lalu jadilah ia debu yang berterbangan.”
(Al-Waaqi’ah: 3-6)



Ada ulama mentafsirkan “Kejadian yang merendahkan dan meninggikan” itu sebagai merendahkan (menghinakan) orang-orang yang engkar dan meninggikan (memuliakan) orang-orang yang soleh. Maksudnya ayat itu mengisahkan kiamat selepas hari kehancuran iaitu HARI KEBANGKITAN. Memanglah pada hari kebangkitan makhluk-makhluk yang engkar akan dihina manakala yang taat akan dimuliakan.

Namun begitu saya punya sudut pandangan yang lain sebagai satu perkongsian akan apa yang saya fahami ketika berinteraksi dengan ayat tersebut.



Ayat ke-4 hingga ke-6 membicarakan HARI KEHANCURAN. Mengikut kronologi, ayat sebelumnya iaitu ayat ke-3 juga tentulah membicarakan HARI KEHANCURAN, belum lagi membicarakan hari kebangkitan.
Apa yang direndahkan dan apa yang ditinggikan?
Mengapa direndahkan terlebih dahulu kemudian baru ditinggikan?
Kita akan melihat kupasan tentangnya dalam tajuk selepas ini.
Apa yang pasti, peristiwa yang berlaku pada hari kehancuran itu ada MERENDAHKAN SESUATU dan MENINGGIKAN SESUATU. Boleh jadi ia menceritakan keadaan alam semesta yang menjadi tidak seimbang, ada bahagian yang terperosok dan ada bahagian yang meledak.



Pada hari itu bumi bergoncang dengan sangat kuat, goncangan yang membuatkan gunung-ganang hancur lebur hingga menjadi debu yang berterbangan. Bayangkanlah, gunung-ganang yang besar lagi teguh pun hancur menjadi debu. Gunung-ganang ini bukan terhambur setakat ruang angkasa bumi, tetapi hingga ke angkasa lepas.

“Apabila bumi digegarkan dengan gegaran yang sedahsyat-dahsyatnya. Serta bumi mengeluarkan segala isinya.”
(Al-Zalzalah: 1-2)

Pada hari kehancuran itu bumi bergegar dengan gegaran yang sangat dahsyat. Bumi juga pecah lalu terhamburlah segala yang ada di dalam perut bumi.
“Apabila langit terbelah. Dan mematuhi perintah Tuhannya dan pastilah ia mematuhinya. Dan apabila bumi diratakan. Serta mengeluarkan apa yang ada di dalamnya lalu menjadi kosong.
(Al-Insyiqaaq: 1-4)

Hal ini memang sangat mengerikan. Bayangkan kita melihat langit terbelah dari timur ke barat. Bumi menjadi rata kerana apa saja yang ada di atas permukaannya termasuklah gunung-ganang sudah terhambur ke angkasa. Selepas itu barulah isi perut bumi meledak dan mengeluarkan segala kandungannya. Akhirnya bumi pun turut hancur-lebur, kosong...
“Apabila langit terbelah. Dan apabila bintang-bintang jatuh berguguran. Dan apabila lautan pecah bercampur-baur.”
(Al-Infitaar: 1-3)

Pada mulanya langit terbelah. Kemudian ada bintang-bintang dan planet-planet jatuh berguguran ke bumi (melanggar bumi). Ketika itu lautan pun bergelodak dengan hebatnya akibat gangguan graviti dan hentaman bintang-bintang.
“Apabila matahari dilingkari cahayanya. Dan apabila bintang-bintang gugur berselerak. Dan apabila gunung-ganang diterbangkan ke angkasa.”
(At-Takwir: 1-3)

Saya mengalami kesukaran untuk memahami maksud “...matahari DILINGKARI cahayanya.”, jadi saya tinggalkan. Dalam tafsir ar-Rahmaan ditulis begini, “Apabila matahari dilingkari cahayanya (dan hilang lenyap).

Boleh jadi ia bersangkutan dengan fenomena Red Giant & Supernova (akan kita bincangkan kemudian). Namun kita ada sedikit gambaran berpandukan ayat berikut:

"(Dia) menjadikan malam MELINGKARI siang dan menjadikan siang MELINGKARI malam..."
(Az-Zumar: 5)

'MELINGKARI' pada ayat ini lebih kepada MENUTUP ataupun MENGALAHKAN. Wallahualam.
Pada hari itu ada bintang-bintang (termasuklah planet-planet) gugur berselerak dan menimpa bumi menyebabkan gunung-ganang tercabut lalu terpelanting ke angkasa.
Begitulah antara gambaran hari yang amat dahsyat itu menurut al-Quran.

Tafsir surah at-Takwiir
-->

0 comments:

Related Posts with Thumbnails