Saturday, December 20, 2008

RAMALAN PUNCA-PUNCA HARI KEHANCURAN- Kemusnahan Alam Semesta

-->

PENGUNCUPAN ALAM SEMESTA
Alam semesta ini diciptakan daripada tiada kepada ada. Dewasa ini teori ‘BIG BANG’ (Letusan Besar) semakin mendapat tempat. Menurut teori ini, alam semesta yang luas tidak ketahuan tepinya ini bermula daripada satu titik. Daripada titik inilah ia meletus lalu meluru dengan lajunya ke serata arah, mengembang hinggalah membentuk alam semesta hari ini. Proses pengembangan ini masih berterusan dan sentiasa semakin luas.
Maksud firman Tuhan dalam al-Quran:
“Dan langit itu Kami dirikan dengan kekuasaan Kami, dan sesungguhnya Kami berkuasa MELUASKANNYA.”
(Adz-Dzaariyaat: 47)

-->
“Dia telah MENINGGIKAN bangunan langit itu lalu menyempurnakannya.”
(An-Naazi’aat: 28)
Titik asal itu memiliki kepadatan yang tidak terfikir oleh kita kerana di dalamnyalah terkandungnya seluruh alam semesta ini. Boleh jadi kepadatannya ‘melebihi tahap maksima’.
Antara hujah kepadatan ini boleh kita lihat dalam ayat berikut:
“Dan tidakkah orang-orang kafir itu memikirkan dan mempercayai bahawa sesungguhnya LANGIT DAN BUMI ITU PADA ASALNYA BERCANTUM, lalu Kami pisahkan kedua-duanya?”
(Al-Anbia’ : 30)
-->
Gambaran ringkas 'Big Bang'
Sebelum ‘Big Bang’ berlaku, yang ada hanya Allah. Ketika itu ruang belum ada, tempat belum tercipta, arah tidak wujud, posisi masih dalam fikiran Tuhan dan sempadan ataupun sisi masih belum menjadi kenyataan. Langit dan bumi belum diwujudkan. Dimensi dan waktu belum dicipta. Yang ada hanyalah Allah tanpa terpengaruh dengan ruang, tempat, arah, posisi dan sempadan. Allah juga tidak terpengaruh dengan langit ataupun bumi kerana kedua-duanya belum wujud. Selepas ‘Big Bang’, Allah masih seperti itu juga, bersifat baqa’ tanpa mengalami sebarang perubahan sampailah bila-bila. Inilah yang dimaksudkan dalam akidah Ahli Sunnah wal Jamaah sebagai “Allah wujud tanpa bertempat dulu, kini dan selamanya”.
Walaupun proses pengembangan alam semesta ini dirasakan masih berterusan tetapi kelajuan luruannya semakin lemah. Tidak seperti pada asal letusan yang kelajuannya sangat hebat, kini ia menjadi semakin perlahan.
Samalah dengan kisah ‘bulu-bulu yang dilastik’. Pada mulanya meluru bak peluru, kemudiannya semakin perlahan dan akhirnya proses luruan itu terus berhenti. Samalah dengan bunga api yang ditembakkan ke udara. Pada awal letusannya, begitu laju api-apinya menerpa ke serata arah tetapi kemudiannya semakin perlahan dan akhirnya terus berhenti.
Sama juga dengan letusan bom nuklear. Dalam masa sesaat bom itu menghasilkan letusan yang ruang letupannya menjadi berkali-kali ganda saiz bom. Ketika ia mula-mula meletus, ledakan dari ‘pusat letupan’nya sangat laju ke serata arah. Apabila semakin menjauh ia semakin perlahan dan akhirnya berhenti setakat kemampuannya.
Begitulah halnya proses pengembangan alam semesta. Ia adalah letusan raja segala nuklear namun hari ini kuasa letusannya mungkin sudah terlalu lemah dan boleh jadi juga sudah terhenti.
Selepas kuasa letusannya habis (terhenti), apa yang berlaku?
Dijangkakan alam semesta akan kembali menguncup. Penguncupannya ini kembali menuju ke satu titik asal. Ketika itulah segala yang ada di langit ini akan berdekatan sesama sendiri dan akhirnya bertembung. Bintang-bintang yang dulunya jauh dari bumi seolah-olah meluru ke bumi. Pada sudut pandangan penduduk bumi, bintang-bintang jatuh. Teori penguncupan ini dikenali sebagai ‘BIG CRUNCH’.
-->
Al-Quran menceritakan:

“Hari Kami MENGGULUNG LANGIT seperti menggulung lembaran surat catatan, SEBAGAIMANA Kami MEMULAKAN KEWUJUDAN SESUATU KEJADIAN, Kami ulangi wujudnya lagi sebagai satu janji yang ditanggung oleh Kami. Sesungguhnya Kami tetap melaksanakannya.”
(Al-Anbiaa’: 104)

Pada hari kehancuran itu Allah akan menggulung semula alam semesta (mengembalikannya ke titik asal) sebagaimana Dia membentangkannya ketika alam semesta dicipta.
Wallahualam.
KOYAKAN ALAM SEMESTA
Satu teori lagi menjangkakan proses pengembangan ini akan terus berlaku namun tetap membawa kepada kemusnahan alam semesta. Teori ini dinamakan ‘BIG RIP’.
Untuk memahami teori ini kita ambil contoh belon. Ketika mula-mula ia ditiup kulit belon tebal. Apabila belon semakin besar, semakin nipislah kulitnya. Akhirnya, apabila ia sudah diregang hingga ke tahap maksima, ia akan terkoyak lalu meletup.
Alam semesta ini juga akan terkoyak apabila ia teregang melebihi kemampuannya. Mungkin hal inilah yang digambarkan oleh Allah kepada kita:
“Apabila langit terbelah.”
(Al-Insyiqaaq: 1)
“Apabila langit terbelah.”
(Al-Infitaar: 1)
“Lalu terbelahlah langit, lalu ia ketika itu menjadi reput (lalu runtuh).”
(Al-Haaqah: 16)
MI'RAJ- Mengembara ke penghujung alam semesta.
Mungkin beginilah perjalanan yang dilalui oleh Nabi Muhammad saw menuju ke Sidratul Muntaha?
Sebahagian ahli sufi punya pandangan berlainan...
Wallahualam.
Nilaikan diri kita di sisi kerajaan Tuhan. Kita tak ubah sebesar habuk kepada habuk kepada habuk... entah berapa kali habuk...
VV Cephei- antara bintang terbesar yang diketahui manusia (VY Canis Majoris yang terbesar) adalah 288,194 kali lebih besar daripada bumi kita. Nisbah bumi kita kepada VV Chepei pun hanya sebesar habuk, entah sebesar manalah bumi kita ini berbanding seluruh alam semesta. Sehalus manalah kita di sisi ilmu dan kerajaan Allah yang luas...?
Tapi manusia masih merasa dirinya hebat...

6 comments:

az_abrar said...

subhanallah...betapa kerdilnya tersangat2 kerdilnya kita ini. dah nangis ni :(

Alexanderwathern said...

Subhanallah... beruntungnya Az dapat menangis menyaksikan kebesaran kerajaan Allah. Saya ni yang Tuhan tak beri peluang menangis lagi, setakat bergenang air mata saja. Semoga Allah berikan hidayah yang sama kepada saya... Amin ya Allah.

Abu Zulfiqar

D'Rimba said...

Semoga Allah memberi Hidayah kepada seluruh umat dan diri saya Ya Allah.........

Alexanderwathern said...

Doa saya pun sama dengan doa Tuan D'Rimba : )

MaMa said...

"Ketika itu ruang belum ada, tempat belum tercipta, arah tidak wujud, posisi masih dalam fikiran Tuhan dan sempadan ataupun sisi masih belum menjadi kenyataan. "

Salam to Alex,
Saya manusia kerdil yang cetek ilmu yang amat memuja & mengkagumi kebesaran Allah.

Cumanya bolehkah ayat di atas digunakan? "posisi masih dalam fikiran Tuhan" umpamanya menyamakan Allah dengan makhluk di mana Allah perlu berfikir-fikir merancang dan sebagainya.

Saya tidak membantah, cuma ingin kepastian. Rasa tidak selesa membaca ayat tersebut.

Wasalam.

PS:Seronok membaca laman ini sebab saya suka tentang ilmu falak & bintang :)

Alexanderwathern said...

Jika kita faham yang Allah 'berfikir', sudah tentu salah, kerana Dia sudah sedia tahu segala-galanya termasuklah apa yang bakal berlaku sejak azali. Tapi jika kita faham 'dalam fikiran Tuhan' itu sebagai 'dalam ilmu Tuhan', tak ada masalah.

Sebenarnya, pada hakikatnya, segala yang difikirkan oleh makhluk ialah 'fikiran Tuhan' kerana makhluk pada hakikatnya langsung tidak ada daya untuk berfikir. Cuma dari segi syariatnya makhluk berfikir, roh berfikir, otak berfikir, hati berfikir dan sebagainya.

Wallahualam.

Related Posts with Thumbnails