Tuesday, August 13, 2013

Simbol-simbol Dajjal pada Sejadah?

Sudah banyak kali kita mendengar cerita ataupun menyaksikan sendiri sejadah-sejadah yang dikatakan memaparkan gambar-gambar yang tidak sepatutnya. Ada gambar yang nampaknya memang sengaja dicetak sedemikian rupa, dan ada pula yang tidak dimaksudkan begitu tetapi mata kita (fikiran kita) yang mereka-reka untuk memandangnya begitu sedangkan pereka corak asalnya tidak memaksudkan begitu. Contohnya dikatakan ada gambar salib, kepala anjing, adegan seks dan sebagainya yang mungkin terjadi secara tidak sengaja kerana corak awan larat, simbol, rupa geometri dan rupa organik yang boleh digambarkan sebagai apa sahaja menurut mata yang memandang. Namun kita tidak nafikan memang ada gambar yang tak boleh tidak, kita yakin memang disengajakan.

Kali ini kita kongsikan corak dan gambar sejadah yang dikatakan terselit simbol-simbol Dajjal yang ditemui di Banjarmasin, Kalimantan, Indonesia. Sejadah ini tersebar luas kerana harganya yang agak murah berbanding sejadah-sejadah lain. Para penjual tentunya tidak ambil kisah dengan corak dan gambar sejadah kerana umumnya mereka tidak ada ilmu pun perihal simbol-simbol berkenaan.




Secara peribadi, saya memandang gambar bulan bintang dan dua menara itu biasa sahaja kerana simbol bulan bintang memang sudah lama digunakan oleh umat Islam dan bukannya dengan tujuan untuk meniru apa-apa simbol yang tidak elok, begitu juga dengan menara masjid. Yang dikatakan gambar zakar di mihrab masjid itu rasanya bukanlah disengajakan. Dan ada perbezaan pula antara gambar pertama dengan gambar kedua. Gambar pertama itu macam sudah diubahsuai. Wallahua'lam.

Gambar simbol jangka lukis Freemason pun nampaknya tidak jelas, lebih kepada corak biasa sahaja. Piramid Mesir pun tak cukup kuat untuk dikaitkan. Piramid Maya... lagilah tak kena. Tentang "mata satu", mungkinlah sesuai untuk dikaitkan, tapi itupun tidaklah kukuh.

Jika mahu ditambah, mata saya pun boleh sahaja mahu mengaitkan dua rupa (seakan-akan burung) di kiri kanan "piramid Maya" itu sebagai sepasang kerub yang kononnya berada di atas tabut, sebagaimana kepercayaan kaum Yahudi.

Kesimpulannya, tidaklah kukuh untuk kita kaitkan gambar-gambar pada sejadah ini dengan simbol-simbol Dajjal. Namun begitu, sekiranya gambar-gambar ini sudah mengundang kontroversi dan ketidaksenangan kepada umat Islam, ada baiknya penyebarannya di tarik balik. Memang ada masjid-masjid yang menutup sejadah ini dengan kain putih apabila dibentangkan.

Secara peribadi, saya lebih suka jika sejadah dibiarkan kosong tanpa gambar. Rasa tidak selesa juga gambar masjid-masjid diletakkan ditapak kaki dan dipijak-pijak orang yang lalu-lalang. Sekadar corak-corak seni tak mengapalah. Wallahua'lam.

Abu Zulfiqar
13 Ogos 2013
7 Syawal 1434

*Adakah orang yang hobinya mengumpul sejadah pelbagai "design" sebagai koleksi, sebagaimana hobi mengumpul jersi, setem, sampul surat, wang kertas, bendera dan sebagainya?


2 comments:

AbdElHmyd said...

Salam Tuan,
Selamat Hari Raya...
Pendedahan & pandangan yang baik.
Isu macam ni dah lama dimainkan.
Cuma ianya semakin halus & kebanyakan orang kurang sedar/prihatin.
Saya amat bersetuju dengan penggunaan sajadah kosong tanpa ada apa-apa corak.
Lebih khusyuk jadinya...

Alexanderwathern said...

Wlksm tuan AbdElHmyd. Selamat Hari Lebaran. Terima kasih atas kunjungannya.

Related Posts with Thumbnails