Sunday, December 11, 2011

13. Dua Peristiwa Mengejutkan

BAB 13 – Dua Peristiwa Mengejutkan

Kedengaran bunyi motosikal Ustaz Abu membelah kesunyian malam masuk ke halaman rumah. Makin lama makin dekat. Akhirnya bunyi itu berhenti di bawah rumah. Enjin motosikal dimatikan. Terdengar bunyi tongkat motosikal ditegakkan.

“Abi dah balik dari surau!” kata Syakirah kepada adiknya. “Jom kita gempar abi nak tak?”

“Jom!” balas Zulfaqar. Dengan segera dia memasukkan lastik yang sedang dibelek-beleknya tadi ke dalam poket baju melayunya sebelah kanan. Beberapa biji guli di lantai dikaut dan dimasukkan ke dalam poket kiri. Kemudian dia berlari ke arah langsir panjang berwarna kuning coklat dan menyorok di sebaliknya.

Syakirah pula mencabut tiga batang dart yang dilemparnya ke sasaran di dinding tadi, lalu pergi ke belakang almari. Dia tahu bapanya akan marah jika mengetahui dia bermain dart pada waktu malam. Kini dia dan adiknya bercadang untuk mengejutkan bapa mereka. Memang sesuai kerana ibu mereka baru sahaja masuk ke bilik untuk menunaikan sembahyang fardhu Isya’. Senyap sunyilah jadinya.

Tiga kali Ustaz Abu memberi salam, tiada jawapan. Dia tahu, mesti anak-anaknya menyorok. Dia tersenyum sambil mengeluarkan kunci rumah. Kunci pun diputar.

Zulfaqar menjengukkan kepala. Dia berasa hairan kerana bapanya masih belum masuk-masuk sedangkan lubang kunci sudah lama diputar. Dia melihat ke arah tempat persembunyian kakaknya. Kakaknya memberi isyarat supaya dia kembali menyorok. Dia pun kembali bersembunyi.

Sebenarnya Syakirah juga berasa hairan. Adakah bapa mereka punya rancangan tertentu untuk mengenakan mereka pula?

Pintu rumah dibuka. “Allah!” terkeluar dari mulut Ustaz Abu. Syakirah melihat bapanya terhumban ke hadapan lalu terhempas tertiarap di atas lantai rumah. Di belakangnya berdiri seorang lelaki kulit putih, kurus tinggi berkepala botak. Di tangan lelaki botak itu ada sepucuk pistol yang nampak canggih. Lelaki botak itu menutup pintu. Kemudian matanya liar memandang ke arah setiap sudut rumah. Tiada orang, fikirnya.

“Siang tadi engkau terlepas ya?” kata lelaki botak kepada Ustaz Abu yang masih tertiarap. Lelaki botak mengacukan pistolnya ke kepala Ustaz Abu. “Sekarang beritahu aku, di mana anak panah itu? Cepat!”

“Lailahaillallah,” ucap Ustaz Abu perlahan. Hendak melawan dia masih belum mampu.Tadi kepalanya sudah diketuk dengan hulu pistol. Kemudian ditolak dengan kasar sehingga tertiarap. Lemah segenap tubuhnya.

“Hei, aku tanya, anak panah itu di mana?” lelaki botak semakin geram.

“Lailahaillallah,” kata Ustaz Abu.

“Ooo... engkau sudah bersedia untuk mampus ya? Baik!” lelaki botak bersedia untuk menembak.

“Laailahailallah,” ucap Ustaz Abu, bibirnya mengukir senyum. Kalau sudah sampai ajalnya hari itu, dia tidak berasa janggal pun untuk mati, apatah lagi dengan “Laialahaillallah” sebagai kalimah terakhirnya.

“Ouwww!’ terpacul kata-kata bernada kesakitan dari mulut Al Mayonis. Dirabanya belakang kepalanya dengan tangan kiri. Dicabutnya benda yang melekat di situ. Dibawanya ke depan muka... sebatang dart. Dia menoleh ke belakang. Sebatang dart lagi melayang ke arahnya. Dia cuba menepis tetapi agak terlambat. Dart itu terpacak di pipi kanannya.

“Arghh!” mengaduh si botak. Dicabutnya dart kedua itu lalu dilemparkannya ke lantai. Dilihatnya si pelempar itu hanyalah seorang budak perempuan. Budak itu segera meniarap di tepi dinding. Bijak.

Geram betul hati Al Mayonis. Dia mengambil keputusan untuk menembak budak itu terlebih dahulu. Diacukannya pistol, dia cuba melepaskan dua tembakan sekaligus seperti biasa tetapi hanya sempat satu das sahaja. Itu pun tersasar dua kaki dari tubuh Syakirah kerana ada suatu benda keras hinggap di tepi dahi kirinya. Itulah dia biji guli yang dilastikkan oleh Zulfaqar. Berpinar sekejap mata Al Mayonis. Dia terhoyong-hayang sebentar lalu membongkok sedikit, tapi masih dapat melihat seorang budak lelaki kecil berserban di tepi dinding. Budak itu menghilang di sebalik langsir.

Belum sempat dia meluruskan badannya, satu sengatan berbisa pula hinggap di punggungnya. Dia menjerit lagi. Rupa-rupanya Syakirah baru sahaja membenamkan dartnya yang ketiga. Syakirah terus ke tepi dinding dan meniarap kembali. Marahnya Al Mayonis bukan kepalang.

Ketika itu Ustaz Abu sudah boleh bangun walaupun belum begitu kuat. Dengan pantas dia mencekak siku tangan kanan Al Mayonis yang bersenjata itu. Cekak Silat Papan Sekeping itu walaupun nampak ringkas tetapi sebenarnya mengunci gerak musuh. Al Mayonis cuba melepaskan diri tetapi gagal. Semua geraknya dikawal oleh tangan Ustaz Abu. Kemudian Ustaz Abu menumbuk telinga kanan Al Mayonis. Sakitnya tidak terkira, siap dengan dengungnya. Al Mayonis meronta sekuat hati dengan menolakkan badannya ke arah Ustaz Abu. Kuat betul Al Mayonis ini. Cekakan Ustaz Abu terlepas dan Ustaz Abu terhumban ke tengah rumah, tapi pistol Al Mayonis turut terlepas.

Al Mayonis menapak ke arah pistolnya, membongkok dan cuba mencapainya. Ketika itu, “Pssssttttt!” Secara tiba-tiba Sarina isteri Ustaz Abu yang bertelekung menerpa dari dalam bilik dengan sebotol penyembur racun serangga. Disemburnya ke arah muka Al Mayonis. Al Mayonis menjerit kesakitan kerana sebelah matanya begitu pedih. Separuh mukanya basah dengan bahan semburan serangga. Sarina tidak berhenti di situ sahaja. Dia memegang botol tin penyembur racun serangga di bawah sedikit. “Kongg!” diketuknya ke kepala botak Al Mayonis.

Al Mayonis tidak mudah mati akal. Dia bukan perisik murahan. Dia melepaskan satu tinju cangkuk dan tepat kena pada pipi kiri Sarina. Sarina terhumban ke tepi dinding dan terus senyap, pengsan. Tinju cangkuk Al Mayonis bukan calang-calang, memang ‘berat’. Orang lelaki pun kalau kena, kalau bukan KO pun, tentu TKO. Inikan pula Sarina yang lemah lembut.

Selepas menggosok-gosok mata, Al Mayonis cuba mencari pistolnya. Ustaz Abu menyepak pistol itu ke arah meja makan.Pistol itu masuk ke bawah almari di tepi meja makan. Ustaz Abu berdiri lurus berhadapan dengan Al Mayonis, menanti penuh sedia. Di kanan Ustaz Abu ialah Zulfaqar dengan lastiknya yang sedia untuk dilancarkan. Di kirinya pula ialah Syakirah dengan dart yang sedang menghala ke arah Al Mayonis.

Al Mayonis mengubah fikiran. Nampaknya ketika itu kelebihan berada di pihak Ustaz Abu dan anak-anaknya. Sangat rugi kalau Al Mayonis bertempur dengan mereka. Dia terpaksa berundur. Dia merempuh dinding di sebelah kiri rumah, pecah. Dia sendiri terhumban ke tanah. Tujuh kaki juga tingginya, tapi bagi Al Mayonis yang lasak itu, keadaan seperti itu bukan satu masalah buatnya. Dia bingkas bangun dan terus berlari ke kawasan yang gelap. Meletup seketul guli lagi dari lastik Zulfaqar di tengah belakangnya tapi tidak dihiraukannya langsung. Biarlah sakit sedikit asalkan dapat menyelamatkan diri, sekurang-kurangnya buat masa ini. Dia terus berlari tanpa menghiraukan sebatang dart yang masih melekat di punggungnya tadi.

@@@@@@@@@@

Dia seorang perisik yang terbilang. Walaupun membesar di Jordan, dia direkrut oleh ejen-ejen Sinoiz. Dia sering keluar masuk negara haram Learsi sebelum ditugaskan ke Malaysia untuk mencari panah sakti Sidi Arab. Banyak tugas-tugas bahaya yang pernah dilakukannya di Jordan untuk Sinoiz, tetapi belum pernah dia kena seteruk ini.

Pertama – belakang kepalanya dilempar batu sebesar penumbuk orang dewasa. Berdarah, bengkak, sakit dan sakit hati dibuatnya. Kedua – betis kaki kirinya digigit anjing. Sakitnya pun bukan main. Ketiga – muka kanannya tercedera ketika melarikan diri daripada tembakan bertalu-talu dua orang anggota polis. Walaupun tembakan mereka tidak menganinya, tetapi salah satu tembakan itu telah membuatkan batang pokok terkopak dan serpihannya terpelanting ke arah mukanya. Keempat – dia menerima tiga tusukan dart. Satu di belakang kepala, satu di pipi dan satu di punggung. Walaupun sakitnya tidak seberapa tetapi tiga batang dart itu sangat menyakitkan hatinya. Kelima – dahi kirinya dilastik dengan biji guli. Berdarah,bengkak dan lebam sebagai hadiahnya. Tengah belakangnya juga sempat diguli, tetapi tidaklah apa-apa. Keenam – sebelah mukanya disembur dengan racun serangga. Sebelah matanya masih kelabu dan pedih sampai sekarang. Ketujuh – kepala botaknya diketuk dengan tin botol racun serangga. “Kongg!” bunyinya. Walaupun tin itu yang kemik dan bukan kepalanya, tetapi hatinya sangat kemik kerana berasa begitu terhina diperlakukan sedemikian. Kelapan – telinganya masih bengang kerana ditumbuk oleh Ustaz Abu.

Beginikah nasib seorang perisik tinggi dalam kerajaan Sinoiz sedunia? Beginikah rupanya seorang yang mempunyai darjah tertinggi dalam Nosameerf, salah satu cabang kongsi gelap terbesar dunia tajaan pengganas-pengganas Sinoiz di bawah tauke-tauke Iduhay?

Malam semalam dia berjaya melepaskan diri walaupun kesemua jalan keluar masuk mukim Trong dikawal ketat oleh pihak polis. Segala pelusuk hutan Trong sehingga ke kaki Gunung Bubu diredahi pihak berkuasa dengan anjing-anjing pengesan. Kepungan pihak berkuasa Jordan ke atas sebuah bandar di tengah padang pasir pun berjaya dilepasinya, apalah sangat dengan negeri berhutan rimba seperti ini.

Selepas dibelasah teruk di rumah Ustaz Abu malam tadi, dia terus ke jeti Sungai Kerang. Tidak sukar baginya untuk mencuri sebuah bot, ‘macam makan kacang’ kata orang Jordan. Dari alur-alur laut berpaya bakau di Sungai Kerang, Al Mayonis meluncur laju di atas permukaan air ke laut lalu mendarat di Kuala Sepetang. Tidak ada siapa yang akan mengganggunya di Kuala Sepetang. Dari arah laut memang dekat kedudukan Sungai Kerang dengan Kuala Sepetang. Kalau menggunakan jalan darat, , lebih kurang lima puluh kilometer. Kemudian dia menelefon seorang sahabatnya di Pulau Pinang. Dua jam kemudian sahabatnya datang lalu membawanya pergi.

Begitu mudah Al Mayonis menyelamatkan diri. Ketika itu pihak berkuasa baru sibuk mengadakan sekatan jalan raya, pencarian dan rondaan di mukim Trong. Orang baru hendak sibuk-sibuk, dia sudah terlepas jauh.

Selepas menghubungi rakannya di Pulau Pinang, Al Mayonis melakukan satu kerja zalim yang memang tidak disangka-sangka langsung oleh orang lain. Dia menelefon isterinya di rumah mereka di Simpang, Taiping. Isterinya mengangkat telefon tetapi lain yang ditanya, lain yang dijawab oleh isterinya. Al Mayonis tahu, pasti ada orang di rumah mereka. Ya, memang isterinya sedang disoal siasat oleh dua orang anggota polis wanita. Sebab itu isterinya terpaksa berpura-pura sedang bercakap dengan orang lain. Al Mayonis menyuruh isterinya meneruskan lakonan sambil dia memberikan arahan tertentu kepada isterinya.

Al Mayonis meminta isterinya masuk ke dalam bilik dan mencari sebuah beg hitam di atas almari mereka. Beg itu mempunyai nombor siri tertentu. Isterinya diminta membuka beg itu dan menekan satu butang berwarna merah. Menurut Al Mayonis, alatan dalam beg itu akan memancarkan isyarat kepada orang-orang besar tertentu yang akan menyelamatkan mereka berdua pada malam itu juga. Butang itu mesti ditekan sekarang.

Selepas habis berbual di telefon, isteri Al Mayonis meneruskan sesi soal jawabnya dengan dua anggota polis tersebut. Dia mahu keadaan nampak seperti biasa, tidak ada apa-apa yang berlaku. Selepas lima minit, dia meminta izin untuk ke tandas di dalam bilik tidur. Kedua-dua orang anggota polis itu pun tidak mengesyaki apa-apa.

Masuk sahaja ke dalam bilik, isteri Al Mayonis terus mencapai beg hitam keras di atas almari. Diletakkannya beg itu di atas katil. Kemudian dia membetulkan nombor siri yang diberikan oleh suaminya tadi. 24434. “Ckak!” terus pengunci beg itu terbuka dengan sendirinya. Sebelum sempat isteri Al Mayonis menolak tutup beg itu ke atas... “Kbooommmmmmmmmm!” Beg itu meletup dengan kuatnya. Tubuh isteri Al Mayonis turut meletup dan berkecai. Letupan itu bersinar putih terang sampai ke ruang tamu. Bumbung dan dinding rumah Al Mayonis runtuh, begitu juga dengan bumbung rumah di kiri dan kanan.

Al Mayonis terpaksa membunuh isterinya sendiri kerana isterinya punya sedikit-sebanyak maklumat penting yang tidak boleh jatuh ke tangan orang lain sama sekali. Begitulah arahan yang diterima daripada bossnya melalui rakannya di Pulau Pinang dalam telefon tadi. Bagi Al Mayonis, kematian isterinya bukan satu kehilangan besar. Selama ini pun dia punyai ramai wanita lain dan sering melanggan pelacur kelas atasan. Isterinya hanya sebagai ‘cover’ untuk dia bebas bergerak dalam masyarakat Melayu Islam di negara ini. Itu sahaja.

@@@@@@@@@@

Selepas Subuh tadi, Pak Ngah Halim pergi ke jeti. Botnya hilang. Setelah puas mencari dengan beberapa orang nelayan lain, Pak Ngah Halim yakin botnya sudah pergi jauh. Pada pukul sembilan pagi Pak Ngah Halim pergi ke Balai Polis Padang Gajah untuk membuat laporan. Pada pukul sebelas pagi, barulah pihak polis secara sah mengaitkan kehilangan bot itu dengan kehilangan Al Mayonis. Ketika itu Al Mayonis boleh berada sangat jauh, malah mungkin sudah berada di luar negara. Operasi mengesan secara besar-besaran di mukim Trong pun dikendurkan, tetapi diperluaskan ke seluruh negara.

Anggota polis yang ditembak di kaki Bukit Naga masih selamat, tapi berada dalam unit jagaan rapi di Hospital Taiping. Isteri Ustaz Abu sekadar pengsan.

Rumah Al Mayonis di Simpang ranap. Begitu juga dengan rumah di kiri kanannya. Selain isteri Al Mayonis yang hancur, mayat dua orang anggota polis wanita juga hampir-hampir hancur. Penghuni rumah di sebelah kanan terselamat kerana semua keluar makan malam. Di rumah bujang sebelah kiri, seorang pemuda maut dihempap runtuhan manakala seorang lagi cedera parah. Dapur rumah belakang juga turut rosak teruk tetapi tiada sebarang kecederaan. Ini hasil amokan bom berkuasa tinggi. Bom biasa tidak sekuat ini.

Pihak berkuasa sedar yang mereka sedang berhadapan dengan sesuatu yang besar, bukannya penjenayah biasa. Cuma mereka masih belum tahu punca hal ini boleh jadi ‘besar’. Mengapa ya? Kerana baik Ustaz Abu ataupun Khairi dengan kawan-kawannya, mereka tidak pernah menceritakan tentang panah sakti Sidi Arab kepada sesiapa pun.

@@@@@@@@@@

0 comments:

Related Posts with Thumbnails