Wednesday, August 12, 2009

2. Zaman Awal Pandawa & Korawa

ZAMAN AWAL PANDAWA & KORAWA

Pembesar-pembesar yang mengasuh mereka ialah:

  1. Begawan Bisma – ajar seni tempur
  2. Arya Widura – ajar tatanegara
  3. Dangyang Drona – ajar ilmu memanah

(*Zaman itu panah merupakan senjata utama)

Yang paling besar dan gagah dalam kalangan Pandawa dan Korawa ialah SANG BIMA (anak kedua Maharaja Pandu). Sang Bima agak nakal dan suka menyakat para Korawa. Dia selalu tarik rambut, seret dan pukul para Korawa. Salah seorang yang suka disakatnya ialah DURYUDANA (*Kemudian hari akan jadi musuh nombor 1 para Pandawa). Duryudana sangat benci akan Sang Bima.

Kadang-kadang Sang Bima membawa beberapa orang Korawa di atas bahunya lalu menyelam dalam air lama-lama. Akibatnya para Korawa itu kelemasan. Jika para Korawa memanjat pokok, Sang Bima akan menendang pokok dengan kuat sehinggakan para Korawa jatuh dan ada yang patah tulang mereka.

(*Kenakalan, kegagahan dan panas baran Sang Bima berterusan hingga ke tua)

KORAWA CUBA BUNUH SANG BIMA

Dewi Gandari (Ibu para Korawa) ada seorang saudara lelaki bernama Pateh Sangkuni. Mereka selalu menghasut para Korawa agar membenci para Pandawa terutamanya Sang Bima. Akhirnya para Korawa buat satu rancangan untuk menghapuskan Sang Bima.

Mereka ajak Sang Bima mandi di Sungai Gangga. Sang Bima diracun lalu dilempar ke dalam ranjau di dalam sungai. Di ranjau itu ada banyak ular berbisa. Sang Bima dipatuk oleh ular-ular itu tetapi bisa ular-ular itu menjadikan tubuhnya semakin kuat dan bertambah kebal pula.

Sang Bima pulang. Para Korawa terkejut. Para Pandawa ambil langkah berdiam diri kerana tidak mahu perkara yang lebih buruk berlaku. Namun mereka lebih berwaspada.

KARNA MUNCUL

Begawan Bisma (guru seni tempur) mengadakan satu pertandingan seni tempur. Tiba-tiba muncul KARNA dan mencabar RAJUNA (adiknya). Mereka saling tidak tahu hubungan persaudaraan mereka. DEWI KUNTI mengenal Karna sebagai anak sulungnya. Hal ini membuatkan dia bersedih lalu pengsan.

Mengikut adat, Karna yang dipandang sebagai orang awam tidak layak bertarung dengan golongan bangsawan/ satria. DURYUDANA (ketua para Korawa) buat helah agar Karna dibenarkan melawan Rajuna. Caranya ialah dengan melantik Karna sebagai seorang bangsawan bergelar Raja Anga. Pertarungan akan diadakan kemudian.

KARNA DAPAT SENJATA SAKTI

Betara Indera (malaikat- bapa Rajuna) muncul sebagai sami di depan Karna. Dia meminta subang dan baju besi Karna. Karna pula meminta satu senjata sakti. Betara Indera memberikannya dengan satu syarat- senjata itu hanya boleh bunuh 1 orang manusia. Karna bertekad untuk membunuh Rajuna dengan senjata itu.

KARNA MENCARI RAHSIA MEMANAH RAJUNA

Karna pula menyamar jadi brahmana (sami) lalu berguru dengan DANGYANG DRONA (guru ilmu memanah para Pandawa dan Korawa). Tujuannya ialah untuk mencari rahsia ilmu memanah Rajuna namun ilmu itu hanya diajar kepada Rajuna sahaja.

Satu hari Dangyang Drona tertidur. Paha Karna digigit oleh seekor cacing berbisa. Karna menahan kesakitan dan tidak mengaduh. Dia tidak mahu tidur gurunya terganggu.

Selepas Dangyang Drona terjaga, dia sedar apa yang berlaku. Dia tahu Karna bukan orang biasa tetapi seorang satria kerana hanya seorang satria yang mampu menahan kesakitan. Dangyang Drona marah kerana ditipu lalu menyumpah Karna. Suatu hari nanti, Karna tidak akan boleh mempraktikkan ilmu memanahnya.

CUBAAN MEMBAKAR PARA PANDAWA

Para Korawa menghasut Maharaja Dritarashtra agar memerintahkan para Pandawa dan Dewi Kunti ke Varanata. Varanata satu kawasan yang indah. Ketiak itu satu upacara sajian diadakan untuk Dewa Siva (*Tuhan). Alasan yang diberikan- penduduk Varanata teringin melihat para Pandawa.

Dalam diam-diam Maharaja Dritarashtra menyuruh seorang bernama Purochana untuk bergegas terlebih dahulu ke Varanata. Di sana Purochana diarahkan membina sebuah istana daripada bahan-bahan yang mudah terbakar. Istana itu nanti akan dijadikan ‘hotel’ para Pandawa.

Ketika para Pandawa berada dalam hotel itu, Purochana dan 5 orang lagi datang membakar. Nasib baik para Pandawa sedar akan helah itu lalu menyelamatkan diri ke hutan melalui sebuah lubang rahsia. Sebaliknya Purochana berenam yang tidak sempat lari lalu mati terbakar.

Para Korawa bergembira melihat 6 mayat terbakar yang mereka sangkakan para Pandawa dan Dewi Kunti.



bersambung...

0 comments:

Related Posts with Thumbnails