Sunday, August 23, 2009

4. Pandawa Kembali ke Astinapura

PANDAWA DIJEMPUT PULANG

Duryudana (Ketua Korawa) sangat susah hati setelah mendapat tahu yang para Pandawa masih hidup. Oleh kerana Pandawa belum dapat dikalahkan, mereka dipanggil pulang ke Astinapura.


PANDAWA MEMBINA KOTA

Maharaja Dritarashtra minta Pandawa membina semula sebuah kota lama bernama Kandavrapasta. Pandawa akan memerintah di sana. Setelah dibangunkan, kota itu diberi nama baru iaitu Inderapasta. Pandawa memerintah kota ini selama 36 tahun. Rajanya ialah DARMAWANGSA (ketua Pandawa).


Mengikut adat, Darmawangsa melakukan korban rajasuya untuk mengisytiharkan dirinya sebagai seorang raja. Dia menjemput KRISHNA tetapi Krishna minta Darmawangsa melaksanakan satu tugas terlebih dahulu iaitu mengalahkan raja negeri Magoda yang kejam bernama Jarasanda.


SANG BIMA MELAWAN JARASANDA

Untuk melaksanakan misi itu, Krishna, Bima dan Rajuna pergi ke Magoda dengan menyamar sebagai brahmana. Mereka berjaya masuk mengadap Jarasanda dan menerangkan maksud kedatangan mereka. Jarasanda tidak gentar lalu memilih Sang Bima sebagai lawannya.


Jarasanda dan Bima bergusti selama 13 hari 13 malam tetapi masih tiada keputusan. Pada hari ke-14 barulah nampak Jarasanda mulai lemah. Bima berjaya mengangkat Jarasanda dan memutarkannya 100 kali sebelum dihempas. Bima memegang kedua-dua belah kaki Jarasanda lalu mengoyakkan tubuhnya kepada dua bahagian. Namun secara ajaib tubuh Jarasanda kembali bercantum.


Bima terpandang Krishna sedang memberi isyarat kepadanya. Krishna mengambil sebatang jerami, dipatahkan dua lalu dilempar ke dua penjuru yang bertentangan. Bima faham maksudnya. Bima pun mengoyakkan tubuh Jarasanda sekali lagi dan melemparkan dua bahagian tubuh itu ke dua penjuru. Jarasanda gagal bercantum semula lalu mati.


Semua tawanan di Magoda dibebaskan manakala anak Jarasanda dirajakan sebagai pengganti bapanya.


KRISHNA DIKURNIAKAN PANGKAT

Raja Darmawangsa mengurniakan pangkat kebesaran tertinggi kepada Krishna atas jasanya. Hal ini membuatkan raja-raja (pembesar-pembesar) lain tidak berpuas hati kerana Krishna bukan dari golongan bangsawan. Dia hanya anak seorang penggembala lembu dan hamba. Para raja dan satria bertengkar tentang hal ini sewaktu upacara korban itu. Seorang satria bernama Sisupala mengancam keselamatan Krishna tetapi berjaya dibunuh Krishna.


RAMALAN VYASA

Darmawangsa berasa gusar dengan kejadian itu lalu meminta Vyasa (guru Darmawangsa) meramalkan kesan terbunuhnya Sisupala pada hari itu. Menurut Vyasa, dalam 13 tahun akan datang para Pandawa akan menderita. Ratusan raja akan terbunuh. Para Pandawa akan bermusuhan dengan Korawa dan seluruh bangsa satria akan musnah.


Darmawangsa bertambah sedih. Oleh itu dia bersumpah tidak akan bertengkar dengan para Korawa sepanjang 13 tahun itu.



bersambung...

0 comments:

Related Posts with Thumbnails