Tuesday, March 15, 2011

Kisah Raja Shah Kobat

*Versi bahasa Melayu Indonesia boleh dibaca di bahagian bawah.



Pernah dengar nama Raja Shah Kobat? Pada zaman kanak-kanak, saya ada membaca sebuah buku cerita di sekolah (Sekolah Kebangsaan Pokok Asam, kemudiannya ditukar nama kepada Sekolah Kebangsaan Seri Aman, Taiping, Perak) tentang seorang raja atau pahlawan bernama Shah Kobat (mungkin Hikayat Shah Kobat). Isi buku itu mengandungi kisah-kisah kesaktian, gergasi, pahlawan dan seumpamanya. Kisahnya memang menarik, membuatkan saya membacanya berulang kali. Malangnya saya sudah lupa ceritanya. Gambar pada kulitnya menunjukkan Shah Kobat sedang berhadapan dengan seorang gergasi.

Sekarang saya ingin bercerita tentang Raja Shah Kobat, tapi bukanlah Shah Kobat dalam buku tersebut. Raja Shah Kobat yang saya maksudkan ialah seorang manusia yang agak luar biasa yang benar-benar wujud. Dia dipercayai hidup sekitar akhir abad 1800 Masihi sehingga awal abad 1900 Masihi di Sumatera, Indonesia.

Ibu kepada ibu saya (opah saya, tapi saya biasa sebut sebagai tok) berasal dari Kampung Sungai Apong (Sungai Apung?), Tanjung Balai, Asahan, Sumatera. Menurut tok, tempat kelahirannya dikenali sebagai Sungai Apong kerana banyaknya buaya di sungai. Seringkali orang melihat buaya-buaya terapung-apung di sungai, lalu tempat itu pun disebut Sungai Apong. Kampung itu begitu permai dan air sungainya begitu jernih.

Tok berhijrah ke Tanah Melayu pada awal abad ke-20. Berdasarkan secebis kertas kecil bertulisan jawi tulisan Wan Abdul Rahman (iaitu bapa kepada tok) yang pernah saya temui mengatakan tok lahir pada tahun 1907 (tok meninggal dunia pada tahun 2006 lalu). Sedari kecil saya dipelihara oleh tok (hinggakan saya memanggilnya ‘mak’), maka banyaklah kisah-kisah lama yang saya dengar dari tok.

Pada manuskrip salasilah ringkas yang ada pada tok, antara moyang terawalnya ialah seorang raja (mungkin raja kecil sahaja pada zaman dahulu, yang bertaraf seperti Penghulu) yang pernah memerintah di Asahan Mati, Sumatera. Pada manuskrip itu namanya ditulis ‘Panglima Besar’. Seorang anaknya bernama Raja Uncu. Seorang anak Raja Uncu pula bernama Raja Marjonah.

Jadi, Raja Marjonah binti Raja Uncu bin/binti Panglima Besar. RAJA MARJONAH berkahwin dengan BIDIN. Siapa pula Bidin?

Bidin bin H. Hkatib Tawal bin/binti H. Abd. Rahim bin H. Ahmad bin H. Sutan Kubu 13 (seorang keturunan Raja Pagar Ruyung Rawo Padang yang merantau ke Asahan Mati).

Perkahwinan Raja Marjonah dengan Bidin melahirkan Wan Abdul Rahman. Perkahwinan Wan Abdul Rahman dengan Rajeah melahirkan tok saya yang bernama Wan Maimunah. Jadi nama penuh tok ialah Wan Maimunah binti Wan Abdul Rahman bin Bidin bin H. Khatib Tawal bin H. Abd. Rahim bin H. Ahmad bin H. Sutan Kubu 13.

Keturunan ini ada kaitan dengan Nakhoda Kuning. Siapa Nakhoda Kuning ini? Katanya dia seorang berbangsa Belanda yang memeluk agama Islam. Beberapa lapis keturunan mereka kemudian, lahirlah tok. Namun dalam salasilah ringkas itu, nama ‘Nakhoda Kuning’ tidka dicatatkan. Saya pernah melihat salasilah yang lebih lengkap dulu, yang ada tertulis ‘Nakhoda Kuning’. Identitinya masih misteri, sebagaimana identity ‘Panglima Besar’ yang memerintah Asahan Mati itu.

Beberapa kali tok menceritakan tentang Raja Shah Kobat. Shah Kobat berpangkat bapa saudara kepada tok, tapi saya tidak pasti sama ada bapa saudara betul, ataupun suami kepada ibu saudara, ataupun sekadar saudara jauh yang sama pangkat dengan bapa saudara. Shah Kobat berasal dari Bukit Tinggi, Sumatera. Dia seorang yang soleh dan punya ilmu keduniaan yang tinggi. Orangnya kacak, kulitnya putih kemerah-merahan.

Tok tidak tahu apa masalah Shah Kobat dengan kebanyakan orang di sekelilingnya sehinggakan berlaku perbezaan pendapat. Tapi yang pasti, pihak penjajah Belanda sangat memusuhinya. Pernah suatu ketika orang ramai hendak menangkapnya. Walaupun sudah terkepung, tidak ada yang berani mendekat kerana Shah Kobat memegang Al-Quran sebagai perisai. Ketika itu masyarakat di sana sangat menghormati Al-Quran sehinggakan mereka tidak mahu Al-Quran di tangan Shah Kobat rosak akibat pergelutan mereka.

Entah bagaimana akhirnya Shah Kobat berjaya juga ditangkap. Dia diletakkan dalam sebuah rumah pasung. Berdasarkan pemahaman saya, rumah pasung ini terletak tinggi dari tanah sebagaimana rumah orang-orang Melayu zaman dahulu. Di dalam rumah pasung itu dia meneruskan amal ibadahnya dan rajin mengalunkan suaranya membaca Al-Quran.

Suatu ketika dia meminta isterinya memberikan mata kail. Katanya untuk dibuat ubat. Saya tidak tahu bagaimana kaedahnya, tapi orang dulu-dulu memang ada berikhtiar mengubat sakit-sakit tertentu dengan cara merendamkan mata kail di dalam air lalu airnya diminum ataupun diusap ke tubuh. Boleh jadi begitulah yang dilakukan oleh Shah Kobat.

Shah Kobat memang bijak. Entah bagaimana mata kail itu digunakannya untuk mengail kayu tertentu di bawah rumah pasungnya melalui lubang-lubang di lantai. Menggunakan kayu itu, dia berjaya memecahkan rumah pasung lalu melepaskan diri.

Sekali lagi Shah Kobat berjaya ditangkap. Saya tidak pasti siapa yang menangkapnya, tapi boleh jadi ada campur tangan askar-askar Belanda. Kali ini dia dipasung di sebuah tempat yang ‘istimewa’ dalam tahanan tentera Belanda. Tempat itu dikelilingi kawat duri dan ruang kecilnya hanya sesuai untuk manusia duduk. Berdasarkan cerita tok, tempat duduk itu betul-betul dikelilingi kawat berduri. Hendka bersandar pun tidak boleh.

Dengan kuasa Tuhan, Shah Kobat berjaya juga melepaskan diri. Cara dia melepaskan diri tidaklah diketahui tapi yang mengejutkan orang ialah dia berjaya melompat melepasi pagar yang tinggi, yang manusia biasa tentu tidak mampu melakukannya. Dia terus berlari ke pantai dan terjun ke laut. Askar-askar Belanda mengejarnya dengan perahu. Dia dipukul teruk ketika di laut. Timbul sahaja, diketuk. Timbul sahaja, diketuk. Kemudian tubuhnya tenggelam entah ke mana.

Ceritanya di Sumatera tamat di situ sahaja. Masyarakat tidak tahu nasib Shah Kobat seterusnya namun mereka yakin Shah Kobat tidak mati dipukul di laut. Ada orang pada zaman itu bermimpi bertemu dengan Shah Kobat. Janggutnya sudah panjang. Katanya Shah Kobat masih hidup dan sedang beruzlah di Gunung Tunggal, Perak. WaAllahua’lam.

Tok pernah bersembang dengan saudara-mara dari Indonesia tentang Raja Shah Kobat. Menurut tok, memang ada buku tentang Raja Shah Kobat. Pada kulit depannya ada gambar orang berpedang sedang berlari. Saya sudah cuba mengembara ke serata ceruk internet mencari kisah Raja Shah Kobat ini tapi belum berhasil.

Akhirnya, cerita Raja Shah Kobat yang saya sampaikan ini bersumberkan cerita mulut ke mulut, yang tentunya tidak lepas daripada kesilapan. Jika diizinkan Allah, suatu hari nanti saya akan ke Asahan untuk mencari maklumat. InsyaAllah.


Abu Zulfiqar

15 Mac 2011



VERSI BAHASA MELAYU INDONESIA


Pernah dengar nama Raja Shah Kobat? Pada zaman anak-anak, saya ada membaca sebuah buku cerita di sekolah kisah seorang raja atau pahlawan bernama Shah Kobat (mungkin Hikayat Shah Kobat). Isi buku itu berisi kisah-kisah kesaktian, raksasa, pahlawan dan sejenisnya. Kisahnya memang menarik, membuatkan saya membacanya berulang kali. Sayangnya saya sudah lupa isi ceritanya. Gambar di mukadepannya menggambarkan Shah Kobat menghadapi seorang raksasa.

Sekarang saya ingin bercerita tentang Raja Shah Kobat, tapi bukanlah Shah Kobat dalam buku tersebut. Raja Shah Kobat yang saya maksudkan adalah seorang manusia yang agak luar biasa yang benar-benar wujud. Dia dipercaya hidup sekitar akhir abad 1800 Masehi sampai awal abad 1900 Masehi di Sumatera, Indonesia.

Ibu kepada ibu saya (opah saya, tapi saya biasa memanggilnya tok) berasal dari Kampung Sungai Apung Tanjung Balai, Asahan, Sumatera. Menurut tok, tempat kelahirannya dikenal sebagai Sungai Apong karena banyaknya buaya di sungai. Seringkali orang melihat buaya-buaya terapung-apung di sungai, lalu tempat itu pun disebut Sungai Apong. Kampung itu begitu permai dan air sungainya begitu jernih.

Tok berhijrah ke Tanah Melayu pada awal abad ke-20. Berdasarkan secarik kertas kecil bertulisan jawi tulisan Wan Abdul Rahman (yaitu bapa kepada tok) yang pernah saya temui mengatakan tok lahir pada tahun 1907 (tok meninggal pada tahun 2006 lalu). Sedari kecil saya dipelihara oleh tok (hinggakan saya memanggilnya 'mak'), maka banyaklah kisah-kisah lama yang saya dengar dari tok.

Pada manuskrip silsilah singkat yang ada pada tok, antara moyang terawalnya adalah seorang raja (mungkin raja kecil saja pada zaman dahulu, yang bertaraf seperti Penghulu) yang pernah memerintah di Asahan Mati, Sumatera. Pada manuskrip itu namanya ditulis 'Panglima Besar'. Seorang anaknya bernama Raja Uncu. Seorang anak Raja Uncu pula bernama Raja Manjonah.

Jadi, Raja Manjonah binti Raja Uncu bin / binti Panglima Besar. RAJA MANJONAH menikah dengan Bidin. Siapa pula Bidin?

Bidin bin H. Hkatib Tawal bin / binti H. Abd. Rahim bin H. Ahmad bin H. Sutan Kubu 13 (seorang keturunan Raja Pagar Ruyung Rawo Padang yang merantau ke Asahan Mati).

Pernikahan Raja Marjonah dengan Bidin melahirkan Wan Abdul Rahman. Pernikahan Wan Abdul Rahman dengan Rajeah melahirkan tok saya yang bernama Wan Maimunah. Jadilah nama lengkap tok adalah Wan Maimunah binti Wan Abdurrahman bin Bidin bin H. Khatib Tawal bin H. Abd. Rahim bin H. Ahmad bin H. Sutan Kubu 13.

Keturunan ini ada kaitan dengan Nakhoda Kuning. Siapa Nakhoda Kuning ini? Katanya dia seorang berbangsa Belanda yang memeluk agama Islam. Beberapa lapis keturunan mereka kemudian, lahirlah tok. Namun dalam silsilah singkat itu, nama 'Nakhoda Kuning' tidak dicatat. Saya pernah melihat silsilah yang lebih lengkap dulu, yang ada tertulis 'Nakhoda Kuning'. Identitasnya masih misteri, sebagaimana identitas 'Panglima Besar' yang memerintah Asahan Mati itu.

Beberapa kali tok menceritakan tentang Raja Shah Kobat. Shah Kobat berpangkat paman kepada tok, tapi saya tidak yakin apakah paman benar, atau suami ke bibi, atau sekedar saudara jauh yang sama pangkat dengan paman. Shah Kobat berasal dari Bukit Tinggi, Sumatera. Dia seorang yang saleh dan punya ilmu keduniaan yang tinggi. Orangnya ganteng, kulitnya putih kemerah-merahan.

Tok tidak tahu apa masalah Shah Kobat dengan kebanyakan orang di sekelilingnya sehingga terjadi perbedaan pendapat. Tapi yang pasti, pihak penjajah Belanda sangat memusuhinya. Pernah suatu ketika orang mahu menangkapnya. Meskipun sudah terkepung, tidak ada yang berani mendekat karena Shah Kobat memegang Alquran sebagai perisai. Ketika itu masyarakat di sana sangat menghormati Alquran sehingga mereka tidak ingin Alquran di tangan Shah Kobat rusak akibat pergulatan mereka.

Entah bagaimana akhirnya Shah Kobat berhasil juga ditangkap. Dia diletakkan dalam sebuah rumah pasung. Berdasarkan pemahaman saya, rumah pasung ini terletak tinggi dari tanah sebagaimana rumah orang-orang Melayu zaman dahulu. Di dalam rumah pasung itu dia melanjutkan amal ibadahnya dan rajin mengalunkan suaranya membaca Alquran.

Suatu ketika dia meminta istrinya memberikan mata kail. Katanya untuk membuat obat. Saya tidak tahu bagaimana kaidahnya, tapi orang dulu-dulu memang ada berikhtiar mengobati sakit-sakit tertentu dengan cara merendam mata kail di dalam air lalu airnya diminum atau diusap ke tubuh. Mungkin begitulah yang dilakukan oleh Shah Kobat.

Shah Kobat memang bijak. Entah bagaimana mata kail itu digunakannya untuk mengail kayu tertentu di bawah rumah pasungnya dalam lubang-lubang di lantai. Menggunakan kayu itu, dia berhasil memecahkan rumah pasung lalu melepaskan diri.

Sekali lagi Shah Kobat berhasil ditangkap. Saya tidak pasti siapa yang menangkapnya, tapi mungkin ada campur tangan tentara Belanda. Kali ini dia dipasung di sebuah tempat yang 'istimewa' dalam tahanan militer Belanda. Tempat itu dikelilingi kawat duri dan ruang kecilnya hanya sesuai untuk manusia duduk. Berdasarkan cerita tok, tempat duduk itu benar-benar dikelilingi kawat berduri. Hendak bersandar pun tidak dapat.

Dengan kekuasaan Tuhan, Shah Kobat berhasil juga melepaskan diri. Cara dia melepaskan diri tidaklah diketahui tapi yang mengejutkan orang adalah dia berhasil melompat melewati pagar yang tinggi, yang manusia biasa tentu tidak mampu melakukannya. Dia terus berlari ke pantai dan terjun ke laut. Tentara Belanda mengejarnya dengan perahu. Dia dipukul parah ketika di laut. Timbul saja, diketuk. Timbul saja, diketuk. Kemudian tubuhnya tenggelam entah ke mana.

Ceritanya di Sumatera putus di situ saja. Masyarakat tidak tahu nasib Shah Kobat berikutnya namun mereka yakin Shah Kobat tidak mati dipukul di laut. Ada orang pada zaman itu bermimpi bertemu dengan Shah Kobat. Jenggotnya sudah panjang. Katanya Shah Kobat masih hidup dan sedang beruzlah di Gunung Tunggal, Perak. WaAllahua'lam.

Tok pernah ngobrol dengan saudara dari Indonesia pada Raja Shah Kobat. Menurut tok, memang ada buku tentang Raja Shah Kobat. Pada kulit depannya ada gambar orang berpedang sedang berlari. Saya sudah mencoba mengembara ke seluruh ceruk internet mencari kisah Raja Shah Kobat ini tapi belum berhasil.

Akhirnya, cerita Raja Shah Kobat yang saya sampaikan ini bersumber cerita mulut ke mulut, yang tentunya tidak lepas dari kesalahan. Jika diizinkan Allah, suatu hari nanti saya akan ke Asahan untuk mencari informasi. InsyaAllah.

Abu Zulfiqar
15 Maret 2011

0 comments:

Related Posts with Thumbnails